Senin, 14 Maret 2016

Konseling Lintas Budaya



Memahami dan Menghargai Perbedaan
Aku tahu bahwa orang-orang akan berkata, "Lihat, Afrika Amerika hanya bergaul dengan komunitas mereka. "Jadi, sebagai seorang Amerika Afrika, aku selalu takut bahwa ketika aku berjalan ke kelas, orang tidak akan melihat saya sebagai mahasiswa yang serius...
Mahasiswi Afrika-Amerika, 24 tahun
(Woodlief, Thomas, & Orozco, 2003, hal. 83)
Konselor dapat mulai mengembangkan pemahaman tentang dampak potensial dari status budaya minoritas pada pengalaman psikologis klien mereka dengan memutar karya psikolog sosial yang telah lama tertarik untuk meneliti akar prasangka dan efek diskriminasi, stereotip, dan rasisme terhadap individu.
Kata "prasangka" berasal dari bahasa Latin kata prae, yang berarti sebelum dan judicium, berarti penilaian. Dengan kata lain, prasangka terjadi, misalnya, ketika seseorang memiliki praduga sebelum adanya pengetahuan nyata dari orang yang dikenal. Gordon Allport (1954) mendefinisikan prasangka sebagai Sikap negatif atau tidak suka berdasarkan hal-hal buruk dan tidak fleksibel.

Menurut teori perbandingan sosial (Festinger, 1954), orang cenderung membuat penilaian tentang diri mereka sendiri dengan membandingkan diri untuk kelompok serupa dari orang, atau "kelompok referensi." Jika perbandingannya itu positif, maka mereka merasa lebih baik tentang diri mereka sendiri. "Prasangka" terjadi ketika seseorang membawanya atau kelompok sendiri sebagai titik referensi positif untuk menilai orang lain secara negatif. "Diskriminasi" terjadi ketika tindakan yang terjadi karena mendukung satu kelompok dengan mengorbankan kelompok pembanding/kelompok lain. Sebagai Contoh jika seseorang berpikir tentang seseorang atau etnis kelompoknya sendiri atau kelompok referensi utamanya. Sampai-sampai individu tersebut merasa bahwa dia telah berhasil, dibandingkan dengan orang lain dalam referensi kelompoknya, dia atau harga diri nya dapat meningkat. Namun, jika dia hakim orang-orang dari kelompok lain dianggap tidak layak atau tidak memadai dibandingkan dengan dirinya atau dengan kelompok etnisnya. Jika ia kemudian mengambil tindakan untuk mendukung dia atau kelompok etnisnya dengan mengorbankan kelompok lain, misalnya, untuk memakai undang-undang yang tidak memungkinkan anggota kelompok lain untuk dimilikinya sendiri, suaranya dalam pemilihan, dan sebagainya, hal ini merupakan diskriminasi.
Salah satu definisi "stereotip" (Ho, 1990) adalah deskripsi umum dari sekelompok orang yang biasanya dikembangkan dari waktu ke waktu berdasarkan pada interaksi lintas budaya. Dalam era media yang kaya dari televisi, DVD, dan CD yang dapat dengan mudah untuk mengambil informasi dan mengekspos melalui media sebagai bagian yang benar dari interakasi lintas-budaya. Seseorang yang belum pernah bertemu orang lain dari latar belakang etnis tertentu mungkin memiliki stereotip, yaitu, memiliki pandangan yang terbatas atau Pandangan kognitif tidak fleksibel (Abreu, 2001) mengenai budaya yang berdasarkan apa yang mereka telah mendengar, melihat, atau membaca, namun tidak didasarkan pada interaksi pribadi yang nyata dengan orang lain dari etnis itu.
Stereotip dapat berguna secara psikologis. Mereka dapat membantu ingatan individu dengan menyediakan perangkat untuk memilah beberapa potongan informasi bersama-sama di bawah satu label. Hal ini tampaknya membantu seorang individu karena membuat dunia lebih rumit, lebih dapat diprediksi, dan sebagai hasilnya, lebih nyaman. Ketika konselor melihat usia, jenis kelamin, atau latar belakang etnis klien pada formulir/data pribadi, mereka mungkin merasa lebih nyaman bertemu klien baru mereka karena mereka menggunakan informasi tersebut sebagai stereotip dalam mengingat semua pengalaman mereka sebelumnya dengan orang-orang dari usia yang setara, jenis kelamin, atau etnis. Namun, ada juga kelemahan stereotip. Jika seorang konselor menempatkan terlalu banyak penekanan pada stereotip klien baru, konselor mungkin menganggap bahwa ia sudah tahu banyak tentang orang tersebut dan mungkin lalai mempertimbangkan cara-cara di mana klien tidak sesuai dengan stereotip yang dipikirkan oleh konselor. Hal ini dapat menghasilkan penilaian yang salah dan perencanaan pengobatan/konseling yang tidak sesuai.
Ada juga efek negatif dari stereotip klien sendiri. Stereotip tersebut dapat berkontribusi terhadap peningkatan ketidakpercayaan dan keengganan diri mengungkapkan permasalahannya dengan konselor yang berbeda dari dirinya sendiri, jika klien telah memasukkan stereotip negatif ke dalam dirinya atau gambaran dirinya sendiri, ini dapat menyebabkan rendah diri dan optimisme yang terbatas untuk berubah. Proses ini telah disebut "penindasan diinternalisasi" atau "diinternalisasi rasisme. "Menurut Jones (2000), diinternalisasi rasisme terjadi ketika anggota kelompok menerima stigma gambaran negatif tentang dirinya sendiri. Mereka mungkin menolak budaya mereka sendiri dan menginginkan seperti orang kulit "putih" dengan mengubah tekstur rambut atau menggunakan krim pemutih. Sebagai contoh, dalam sebuah penelitian, anak-anak Afrika Amerika menunjuk ke gambar Putih, daripada anak Afrika Amerika ketika ditanya apa yang dilihat dari keduanya adalah lebih cantik atau lebih cerdas (dikutip dalam Pine & Hilliard, 1990). Salah satu interpretasi data bahwa anak-anak Afrika-Amerika memiliki diinternalisasi pesan sosial negatif mereka karena telah terkena pada etnis mereka. Sebuah interpretasi yang bersaing adalah bahwa anak-anak merespons apa yang mereka mungkin telah dianggap menjadi sesuatu yang diinginkan secara sosial atau dianggap cara "Benar" dan bahwa mereka tidak harus percaya pada stereotip negatif Afrika Amerika.
Claude Steele telah mempelajari konsep "stereotip kerentanan," efek yang mungkin terjadi ketika seseorang mencoba untuk melakukannya dengan baik pada suasana di mana ia menyadari bahwa orang lain dari latar belakang budaya yang sama memiliki kesulitan yang dapat mengurangi dia atau penampilannya ("Who afirmatif," 1995; Watters, 1995). Stereotype kerentanan bekerja sebagai beban tambahan pada orang tersebut untuk tidak menerima stereotip negatif. Sampai saat ini, bukti untuk fenomena ini telah ditemukan dengan Afrika Amerika yang telah diuji dengan pertanyaan lisan melalui Graduate Record Exam (GRE) dan wanita diuji dengan soal matematika (Watters, 1995) dalam Wanda (2006: 37).
A.      Rasisme
Salah satu definisi "rasisme" membutuhkan dua komponen: pertama, asumsi bahwa sifat-sifat dan kemampuan secara biologis ditentukan oleh ras dan kedua, kepercayaan pada superioritas inheren dari satu ras dan haknya untuk mendominasi ras lain (New Oxford American Dictionary, 2005). Mengingat definisi ini, maka yang menggabungkan asumsi dan keyakinan berikutnya itu adalah tidak mengherankan bahwa rasisme itu begitu umum. Asumsi bahwa kemampuan yang ditentukan secara biologis sangat kontroversial (lihat diskusi IQ dan budaya dalam Bab 4, "Aspek Budaya Psychological Assessment"). Namun, bahkan konsep ras itu sendiri sangat dipertanyakan. Ras biasanya terkait dengan ciri-ciri fisik, terutama warna kulit dan jenis rambut (Ho, 1990) dalam Wanda (2007: 37), namun tidak ada standar antropologi mengenai ciri-ciri fisik dari definisi satu ras dengan ras yang lain. Memang dalam American Association of Physical Anthropologists telah menegaskan bahwa ras tidak sah secara konsep ilmiah, sebagai populasi genetik homogen tidak ada dalam spesies manusia (Scott-Jones, 1995). Zuckerman (1990) mencatat dalam jumlah yang besar variabilitas dalam satu ras dibandingkan dengan tingkat variabilitas antar ras ketika memeriksa ciri-ciri psikologis, mendukung gagasan bahwa kekhasan biologis dari berbagai kelompok ras adalah ilusi belaka ketika datang untuk memeriksa sifat-sifat dan kemampuan. “Komponen utama dari keragaman genetik antara individu dalam suku atau bangsa yang sama "(Zuckerman, 1990, hal. 1300), karena hal ini telah menyumbang 84% dari total varians yang besar, baik dilakukan, multikultural, atau studi multinasional.
Judy Katz (1978) dalam Lago (2006: 28), dalam buku pegangannya sangat berguna untuk pelatihan anti-rasisme, dan memberikan definisi berikut mengenai rasisme, yaitu:
1.        Keyakinan seseorang mengenai ras-ras manusia yang memiliki karakteristik khas yang menentukan budaya masing-masing, biasanya melibatkan satu gagasan yaitu bahwa rasnya sendiri lebih unggul dan memiliki hak untuk memerintah terhadap orang lain.
2.        Kebijakan menegakkan hak menegaskan seperti harapannya.
3.        Suatu sistem pemerintahan dan berbasis masyarakat di atas segalanya.
(Random House Dictionary dari Bahasa Inggris 1967).
Untuk definisi ini dapat ditambahkan:
4.        Melanggengkan kepercayaan di dalam keutamaan ras kulit putih.
5.        Kekuatan penuh prasangka.
            Definisi terakhir yang digunakan di atas, meskipun mungkin tampaknya sederhana, memang mengandung formula yang mudah diakses untuk analisis isu dan peristiwa. Jika satu hal dilihat dari perspektif berprasangka dan memiliki kekuatan untuk bertindak pada pandangan tersebut, dan hasilnya akan menjadi rasis.
Definisi lain dari rasisme melibatkan treatmen negatif yang dibenarkan dan dihasilkan dari prasangka dan diskriminasi individu atau institusi kebijakan dan prosedur (Pine & Hilliard, 1990). Definisi kedua ini termasuk "rasisme dilembagakan" atau penggunaannya didirikan dengan adanya hukum, adat istiadat, dan praktik atau norma-norma yang menghasilkan ketidakadilan rasial (Baratz & Baratz, 1970). Adanya norma-norma yang membuat akses terhadap materi kondisi dan yang paling penting, untuk posisi kekuasaan (Jones, 2000; Niemann, 2001) dalam Wanda (2007: 38).
Rasisme terlembaga dapat memanifestasikan dirinya sebagai akses terhadap informasi, yang menghasilkan daya yang lebih kecil atau kurangnya suara. Misalnya, sama-sama ingin mengakses ke pendidikan tinggi namun lebih sulit bagi siswa warna (berkulit hitam). Konselor sekolah mungkin memiliki kecenderungan untuk memberikan nasihat atau melacak etnis minoritas siswa yang ingin masuk kekelas, bahwa mereka tidak kuliah namun kursus persiapan untuk memasuki sekolah tinggi, yang kemudian menghasilkan kerugian ketika mendaftar ke perguruan tinggi. Penggunaan esai ditulis sebagai kriteria penerimaan perguruan tinggi dapat mengakibatkan Amerika Asia dengan nilai yang sama dan skor tes yang kemudian akan diterima pada tingkat yang lebih rendah daripada orang Amerika Eropa. Praktek menggunakan nilai tes standar sebagai kriteria seleksi untuk penerimaan pascasarjana (nilai masa lalu atau faktor lain bisa menjadi prediktor yang lebih baik dari lulusan Kinerja) bekerja melawan siswa dari berbagai kelompok etnis yang cenderung sebagai sebuah kelompok dari skor yang lebih rendah baik pada verbal, kuantitatif, atau kedua bagian dari GRE. Kurangnya informasi tentang kontribusi dari kelompok minoritas untuk sejarah Amerika Serikat di sekolah-sekolah adalah hal lain yang mencerminkan mendevaluasi dan pengucilan kelompok-kelompok tertentu.
Rasisme terlembaga bisa sangat halus dan sulit untuk dideteksi karena hal itu dapat dilakukan dengan kedok kebiasaan, norma, kebijakan, atau praktek-praktek yang legal tetapi menghasilkan ketidakadilan. Sebagai contoh, menemukan sebuah pusat konseling di daerah yang tidak dapat diakses dengan transportasi umum, tidak memiliki jam malam, tidak ada skala biaya, dan staf yang berbicara hanya menggunakan bahasa Inggris, hanya dapat dengan mudah berkontribusi pada keragaman etnis terbatas klien, bahkan sebelumnya klien belum pernah bertemu seorang konselor manapun. Perhatikan ada yang dari praktek-praktek legal mereka tidak mengecualikan etnis kelompok tertentu, namun mereka dapat menghasilkan penyediaan layanan adil bagi etnis klien minoritas. Jones (2000) mengacu pada rasisme terlembaga sebagai jenis yang paling penting dari rasisme untuk mengatasi stigma kelompok agar dapat mengatasi bentuk rasisme terinternalisasi dan percaya diri.
"Rasisme budaya" terjadi ketika satu kelompok budaya percaya bahwa kelompok budaya lain lebih rendah dalam beberapa cara dan memiliki kekuatan untuk memaksakan standar pada kelompok lain. Ini memperluas definisi rasisme yang tidak hanya sekedar etnis. Jika pria percaya bahwa wanita terlalu emosional atau rapuh untuk memegang posisi tanggung jawab dan memiliki kekuatan untuk membuat penilaian tersebut maka tidak mempekerjakan perempuan untuk mengatur manajerial, maka dalam hal ini rasisme budaya telah terjadi. Sebuah istilah yang lebih spesifik untuk bentuk rasisme budaya yaitu "Seksisme." Ketika rasisme budaya terjadi berdasarkan usia, itu bisa disebut "Ageism." "Heterosexism" adalah rasisme budaya berdasarkan orientasi seksual dan "ablism" adalah rasisme budaya berdasarkan cacat fisik. Semua ini merupakan kelompok budaya adalah bahwa mereka mungkin mengalami diskriminasi berdasarkan aspek budaya mereka sendiri dan bahwa mereka tidak bisa berubah sendiri. Lebih ringan, namun tidak kurang berbahaya, versi rasisme budaya adalah asumsi bahwa ada keunikan khusus untuk budaya lain. Kegagalan untuk mengakui perbedaan budaya dari kelompok disertai dengan kegagalan yang implisit untuk mengakui diskriminasi bahwa kelompok mungkin juga akan mengalaminya.
Ini mungkin sangat sulit bagi seseorang yang merupakan bagian dari budaya Mayoritas berkuasa untuk mengakui dia merupakan rasisme budayanya. Menurut psikolog, Leon Festinger dalam Theory of Cognitive Dissonance (1957), ketika seorang individu dihadapkan dengan perbedaan antara dia atau sikapnya maka akan mengakui dan dia atau perilaku yang sebenarnya, ini akan menciptakan Negara menjadi tidak nyaman/disequilibrium atau "disonansi kognitif" yang dapat diatasi dengan rasionalisasi atau membenarkan perilaku menyimpang. Orang kulit putih yang tidak percaya orang lain harus diperlakukan tidak adil dan yang juga menerima manfaat atau hak istimewa dalam masyarakat yang mendiskriminasikan terhadap etnis minoritas dapat merasionalisasi disonansi kognitifnya dan ia akan mengalami dengan menyangkal dirinya atau partisipasinya dalam sistem rasis dengan tidak memahami kepada dirinya sendiri sebagai "White" (kulit putih) atau mengidentifikasi dengan kelompok etnis. Sayangnya, penolakan ini etnisitasnya sendiri bisa dengan sendirinya menghasilkan kebingungan identitas, ketidaknyamanan, dan tidak sadar mengabadikan rasisme. Jika seseorang dari etnis Amerika Eropa tidak Putih, atau Eropa, atau Inggris, dan sebagainya, lalu apa dia dan dengan siapa ia dapat mengidentifikasi? Dan mengapa orang lain begitu terlalu terfokus pada etnis mereka?
Konselor dilatih untuk bekerja secara sensitif, terampil dan secara teoritis mengenai informasi cara menangani pada individu yang mencari bantuan. Proses pekerjaan mereka adalah tergantung pada kualitas hubungan yang berkembang antara mereka (konselor) dan klien mereka. Fokus utama mereka adalah pada individu dan patologi serta kesulitannya.
Hal terburuk dari konselor yang terlalu terkonsentrasi fokusnya pada patologi individu mungkin akan menghalanginya dalam pemahaman yang penting dari dunia klien, pemahaman yang bisa diterapkan berguna dalam pertemuan konseling. Kami sebelumnya telah menegaskan bahwa:
·           Untuk memahami hubungan antara orang kulit hitam dan putih saat ini, adalah adanya pengetahuan tentang sejarah antara perbedaan  ras kelompok diperlukan tersebut.
·           Konselor juga memerlukan pemahaman tentang bagaimana masyarakat kontemporer bekerja dalam kaitannya dengan ras, pelaksanaan kekuasaan,
efek diskriminasi, stereotip, bagaimana ideologi sabotase kebijakan dan sebagainya. Singkatnya, konselor memerlukan kesadaran struktural masyarakat.
·           Konselor memerlukan kesadaran pribadi dari mana mereka berdiri dalam
kaitannya dengan isu-isu ini.
(Lago dan Thompson 1989a: 207) dalam Lago (2006:24).

B.       Hambatan dalam Konseling
Dari penggunaan pertama kalinya yaitu dengan kata “budak” selama kolonisasi awal Amerika Utara di tahun 1600-an melalui pertempuran hukum modern atas penggunaan afirmatif tindakan dalam pengaturan pendidikan dan pekerjaan, keyakinan rasis telah mendarah daging dalam masyarakat AS. Psikolog Amerika, sebagai bagian dari masyarakat itu, telah sangat terpengaruh, baik secara sadar atau tidak sadar, oleh rasisme dan, melalui mereka, bidang psikologi pada umumnya. Beberapa telah menarik contoh ini telah didokumentasikan oleh Leon Kamin dalam bukunya  The Science and Politics of I.Q. (1974). Tiga psikolog terkemuka, Lewis Terman dari Stanford University, Henry Goddard dari Vineland Sekolah pelatihan, dan Robert Yerkes di Harvard, yang bertanggung jawab untuk mengembangkan Army Alpha and Beta group intelligence tests. Terman dan Yerkes menjabat sebagai presiden American Psychological Association pada satu waktu. Sama seperti ketiga orang juga merupakan anggota masyarakat dan organisasi, seperti Eugenics Research Association dan Galton Society, yang ditafsirkan data ilmiah untuk mempromosikan keyakinan politik dalam inferioritas genetik pada beberapa ras. Organisasi-organisasi ini didukung praktek-praktek seperti sterilisasi tahanan dan kesejahteraan manusia dan membatasi terjadinya imigrasi oleh orang yang menjadi anggota kelompok etnis yang dianggap intelektual rendah.
Ini pekerjaan psikolog yang membantu pada sebagian dari 1.917 undang-undang imigrasi yang sangat membatasi jumlah imigran dari negara-negara Eropa Selatan. Sebagai contoh, Goddard, seperti yang dijelaskan dalam The Sains and Politic of IQ, diuji imigran di Ellis Island dan menemukan bahwa 83% dari orang-orang Yahudi, 80% dari Hongaria, 79% dari orang Italia, dan 87% dari Rusia yang terbelakang mental. Psikolog yang merupakan bagian dari gerakan untuk mempromosikan pengujian kemampuan mental "penekanan pada Congress scientific I.Q. data menunjukkan bahwa 'New Imigration' (imigran baru) dari Eropa Tenggara memiliki genetik rendah. Kontribusi yang secara permanenyang dapat mengubah masyarakat Amerika." (Kamin, 1974, hal. 12) dalam Wanda (2007: 40). Isu bias budaya dalam pengujian (dibahas dalam Bab 4), seperti kurangnya keakraban dengan bahasa yang tesnya diberikan atau kurangnya kenyamanan dengan pengawas tes, hal itu diabaikan. Psikolog lain mencatat dari era Carl Brigham, dihitung dengan perkembangan Scholastic Aptitude Test (SAT), yang menafsirkan hubungan antara lamanya waktu berada di Amerika Serikat dengan skor I.Q. lebih tinggi sebagai hal yang mendukung intelektual superioritas ras Nordik, yang berimigrasi sebelumnya, daripada pengaruh akulturasi.
Ponterotto dan Pedersen (1993) mencakup keseluruhan yang dikembangkan oleh Ridley (1989: 61) dalam Lago (2006: 29) menunjukkan 'varietas rasisme dalam konseling'. Ridley menawarkan contoh mulai dari terang-terangan (sengaja) dan rahasia (disengaja dan tidak disengaja) rasisme pada kedua individu dan pengaturan konseling kelembagaan.
Salah satu daftar sebagai rasis disengaja dan terbuka bertindak terhadap individu contoh dari terapis yang percaya bahwa kelompok ras/etnis minoritas dalam beberapa cara rendah, menolak untuk melihat mereka sebagai klien. Demikian pula, sebuah lembaga konseling secara terbuka menolak akses ke pelayanan kepada ras/etnis klien yang minoritas akan bersalah (terang-terangan) rasisme institusional. Pada tingkat rahasia rasisme kelembagaan, Ridley menawarkan contoh agen konseling sengaja menetapkan biaya terlalu tinggi untuk sebagian besar pada etnis minoritas dan keluarga menengah, sehingga secara efektif tidak termasuk mereka untuk diberikan terapi.
Sebagai contoh dari kelembagaan rasisme tidak disengaja di mana akan mempekerjakan agen tes psikologi standar tanpa mempertimbangkan validitas mereka dalam kaitannya dengan budaya yang beragam dari klien. Setara dengan Inggris praktek ini mungkin termasuk penggunaan kuesioner yang dipekerjakan oleh beberapa lembaga untuk menilai tingkat tekanan psikologis klien setelah masuk ke layanan tersebut. Kuesioner tersebut mungkin tidak diuji untuk penerapan dengan kelompok klien yang berbeda.
Konselor beresiko besar untuk berperilaku dengan cara rasis tanpa menyadarinya. Masalah ini pertama kali dijelaskan oleh Wrenn (1962) sebagai “culturally encapsulated counselor” (budaya yang dikemas oleh konselor). Ini mengikuti dari Wrenn hal ini merupakan konsep kenabian dimana adanya permohonan konselor terbuka untuk berubah, bahwa konselor begitu benar-benar asyik dengan pendekatan tradisional dan sikap pelatihan konselor Barat bahwa mereka tidak memiliki kesadaran dan bahwa perbedaan budaya mungkin penting dalam konseling proses. Lembaga milik konselor dikemas dengan hal tersebut hal ini akan memiliki rasa bangga pada gagasannya bahwa mereka memperlakukan semua klien mereka sama dan bahwa mereka adalah "buta warna." Mereka mungkin menegaskan warna tidak ada bedanya sama sekali dalam penilaian mereka, tujuan, perencanaan perawatan, komunikasi klien, atau pilihan keterampilan konseling. Konselor mengasumsikan bahwa modifikasi budaya tidak diperlukan atau tidak mau atau tidak dibuat untuk mereka. Dalam prakteknya,  kegagalan untuk mengakui atau menghargai perbedaan mungkin bukan berkomunikasi atau tidak menghormati latar belakang budaya klien dan menyebabkan tidak pantas atau tidak efektif dalam melakukan tratmen. Satu studi kualitatif menemukan bahwa pengakuan perbedaan ras adalah strategi kunci untuk secara efektif dalam pengolahan perbedaan rasial dalam proses hubungan konseling (Hernandez Morales, 2005). Konselor mungkin akan terkejut jika klien yang secara budaya berbeda dari diri mereka sendiri keluar dari konseling dan atribut mereka mungkin kurangnya kemajuan sebagai akibat resistensi atau ketidaksiapan klien sebagai lawan ketidaksesuaian antara pengetahuan dan keterampilan dan apa yang sebenarnya menjadi kebutuhan klien.
Ridley (1989, 2005) terdapat tujuh pengaruh rasisme yang mempengaruhi kualitas konseling, yaitu:
(a)    buta warna
(b)   "Kesadaran warna" untuk melibatkan/menghubungkan semua masalah klien padanya atau latar belakang budayanya.
(c)    “Transferensi budaya" mengacu pada reaksi klien untuk konselor yang muncul dari latar belakang budaya terapis sendiri.
(d)   "Kontratransferensi budaya" mengacu pada reaksi konselor terhadap klien berdasarkan pengalaman masa lalu konselor dengan orang lain dari latar belakang budaya yang sama dengan klien.
(e)    "Ambivalensi Budaya" adalah terkait dengan konselor paternalisme, “The Great White Father Syndrome” (Vontress, 1981).
(f)    "Pseudotransference" melibatkan label reaksi defensif klien pada perilaku rasis oleh konselor sebagai patologi.
(g)   Konselor mungkin salah menafsirkan dalam menjaga rahasia klien sebagai perilaku paranoid, bukan dari skeptisisme budaya sehat.
Karakteristik ini adalah indikasi dari rasisme yang tidak disengaja terselubung di pihak konselor. Ridley menegaskan bahwa rasisme tidak disengaja adalah bentuk paling berbahaya dari rasisme karena orang tidak menyadari hal itu.
Dari perspektif lain pada hambatan budaya dalam konseling, Sue dan Sue (2003) dalam Wanda (2007: 41) mengelompokkan aspek umum dalam konseling, yang dikembangkan dari perspektif Eropa, ke dalam tiga kategori utama yang perlu konselor untuk dipertimbangkan, yaitu:
1)        Nilai-nilai budaya yang terikat termasuk fokus pada individu; menghargai ekspresi klien terhadap konselor; keterbukaan; searah, pendekatan sebab-akibat; dan dikotomi pikiran dan tubuh.
2)        Nilai kelas-terikat, termasuk kepatuhan jadwal/waktu, tidak terstruktur, eksplorasi pemecahan masalah, dan tujuan jangka panjang. Perbedaan kelas sosial mempengaruhi banyak aspek klien dalam hidup, termasuk pola makan, disiplin, dan cara pengasuhan anak (Havinghurst & Neugarten, 1968) serta bagaimana konselor dapat bereaksi terhadap klien (Lorion, 1974).
3)        Variabel bahasa, termasuk ketergantungan pada bahasa Inggris standar dan keterampilan komunikasi verbal. nilai-nilai dan gaya komunikasi berbeda antara berbagai kelompok etnis di Amerika Serikat dan, dalam konteks konseling multikultural, banyak aspek-aspek tersebut dapat datang ke kontras yang tajam.


C.      Mengembangkan Kesadaran Budaya
Semua konseling lintas budaya (Arredondo, 1999; Sue, Arredondo, & Mcdavis, 1992a) konseling tidak terjadi dalam ruang hampa, hubungan yang muncul antara konselor dan klien adalah refleksi dari yang lebih besar nilai-nilai dalam masyarakat. Pandangan dunia masing-masing peserta dalam proses konseling dibentuk oleh realitas sosial politik dan sejarah Amerika Serikat saat ini. Mengakui pengalaman rasisme dan diskriminasi serta keadaan hak istimewa dan kekuasaan dalam hubungan konseling yang dianggap penting untuk prosesnya. Untuk konselor, awal dan tugas yang sedang berlangsung yaitu dengan memeriksa asumsi seseorang, nilai-nilai, dan bias yang terjadi (Ivey & Ivey, 2007; Pengra, 2000; Sue & Sue, 2003) dalam Wanda (2007: 42).
Pemahaman rasisme adalah langkah pertama yang harus dilakukan oleh konselor dalam mengembangkan kesadaran budaya. Hal ini melibatkan pertama mengakui prevalensi rasisme budaya di Amerika Serikat dan kemudian mulai untuk memahami prasangka sendiri terhadap orang-orang yang berada di beberapa cara budaya yang berbeda. Wilkins (1995) menegaskan bahwa, Denial of racism is much like the denials that accompany addictions to alcohol, drugs or gambling” "Penolakan terhadap rasisme jauh seperti penolakan yang menyertai kecanduan alkohol, obat-obatan atau perjudian "(hal. 412). Maka yang harus dilakukan yaitu:
Langkah pertama, menembus penolakan, ini adalah proses emosional serta kognitif dan sering difasilitasi oleh latihan pengalaman untuk meningkatkan kesadaran diri. Beberapa latihan seperti tercakup dalam bab ini untuk memberikan contoh yang harus dipilih. Beberapa buku panduan yang tersedia adalah koleksi latihan penyadaran multikultural (California Besok, 2004; Ho, 1990; Katz, 1989; McGrath & Axelson, 1993).
Ketika konselor berhadapan dengan rasisme budaya mereka sendiri, mungkin menjadi pengalaman yang sangat mengganggu. Kebanyakan orang tidak sengaja mendiskriminasi terhadap orang lain. Perasaan marah, rasa bersalah, sedih,
Latihan 1: The Color of Fear
Aturlah untuk melihat film dokumenter, The Color of Fear (Lee, 1994). Ini adalah sebuah film 90-menit tentang pengalaman kelompok akhir pekan tentang rasisme dan bagaimana hal itu dapat mempengaruhi pria Amerika Asia, Afrika Amerika, Amerika Eropa, dan Latino peserta dalam kelompok tersebut. Melihat film ini menampilkan banyak pribadi dan perasaan emosional bagi mereka yang menontonnya. Diskusikan syuting sesudahnya dengan orang lain. DelVecchio (1995) dan melakukan ulasan film.
 







Latihan 2: Questions About Culture (Pertanyaan Tentang Budaya)
Jawablah pertanyaan-pertanyaan berikut untuk diri sendiri.
·           Apakah beberapa prasangka etnis Anda, agama Anda, kelompok jenis kelamin Anda, atau subkultur lainnya yang termasuk dalam diri Anda?
·           Dalam hal apa prasangka tersebut diungkapkan?
·           Apa prasangka pribadi Anda?
·           Bagaimana tingkat sosial ekonomi Anda mempengaruhi sikap Anda terhadap orang dari kelompok ekonomi lainnya?
·           Bagaimana mungkin prasangka budaya Anda memberikan kesulitan dalam menghubungkan orang lain dalam peran profesional Anda?
·           Bagaimana Anda menggambarkan keadaan kesehatan mental Anda sendiri dalam berbicara budaya?
·           Apakah Anda pernah pergi mengalami kebingungan dan ketidakpastian
tentang salah satu nilai-nilai dan praktik-praktik yang Anda buat?
·           Apakah Anda meminjam setiap praktik dari kelompok atau budaya lain
untuk membantu Anda menjalani kehidupan yang lebih baik? Daftar semua dari mereka, dan apa yang yang telah mereka lakukan untuk Anda.
Catatan: Diadaptasi dari DS Murphy (1994) dan L. Ho (1990).

 
 














atau kebingungan tentang partisipasi pribadi dalam rasisme budaya mungkin untuk sementara menjadi luar biasa. Namun, perasaan ini adalah tanda positif dalam banyak hal. Pertama, mereka merupakan indikasi bahwa konselor tidak dalam penolakan dari efek rasisme budaya, bahwa dia atau lingkungannya termasuk dia atau seluruh dirinya, serta terjadi perubahan emosional kognitif. Kedua, konselor mungkin dapat menggunakannya sendiri perasaan sebagai sumber empati baru atau diperbaharui untuk klien. Ketiga, efek rasisme budaya, idealnya, yang dialami oleh konselor








Latihan 3: Sharing About Culture and Class (Berbagi Tentang Kebudayaan dan Kelas)
Dengan mitra (sebaiknya seseorang yang Anda tidak tahu dengan baik siapa secara kultural berbeda dari Anda), menghabiskan sekitar 10 menit berbagi etnisitas dan kelas sosial dan keuntungan dan kekurangan masing-masing dalam hidup Anda. Kemudian mendiskusikan budaya Anda dan menemukan beberapa persamaan dan beberapa perbedaan antara Anda pengalaman.
 


Latihan 4: Institutionalized Cultural Racism (Rasisme Budaya dilembagakan)
Dalam sebuah kelompok kecil, mengembangkan kebijakan dan prosedur untuk Anda sendiri sebagai pusat konseling. Untuk tujuan latihan, memilih kelompok untuk mendiskriminasi dan membangun ini sah ke dalam rencana Anda. Sebagai contoh, adalah ilegal untuk memasang tanda yang mengatakan "Tidak ada orang dari kelompok budaya X diperkenankan, "tapi mudah untuk mencegah klien dari latar belakang budaya X beraada dalam lokasi, tata letak fisik dari kantor, bahan bacaan dan dekorasi ruang tunggu, asupan prosedur, struktur biaya, ketersediaan jam, ketersediaan bahasa konseling, pilihan orientasi terapi yang ditawarkan, dan sebagainya. Ketika Anda selesai, berbagi rencana Anda dengan yang lain kelompok dan melihat apakah mereka dapat menentukan kelompok budaya mana Anda mencoba untuk mengecualikan. Diskusikan bersama bagaimana dilembagakan budaya rasisme dapat halus dan berbadan hukum dalam konseling dan lembaga lainnya.
 
 



















lebih terkontrol dalam pengaturannya, seperti lokakarya, kelas, atau sesi pelatihan,
interaksi di luar konseling, memastikan bahwa klien tidak terbebani dengan harus berurusan dengan perasaan konselor.
Langkah kedua dalam mengembangkan kesadaran budaya adalah ketika konselor mulai meningkatkan kualitas dirinya atau penghargaannya terhadap perbedaan budaya. Allport (1954) berpendapat bahwa kontak dengan anggota kelompok minoritas yang menghasilkan peningkatan pengetahuan dan pemahaman menyebabkan lebih banyak ketepatan dan keyakinan yang stabil tentang kelompok minoritas dan akhirnya mengurangi prasangka. Seorang konselor dapat mencari orang-orang dan pengalaman dalam dirinya atau kehidupan pribadinya yang dapat meningkatkannya untuk memahami budaya lain. Arredondo (1999) merekomendasikan bahwa konselor dapat menjadi peserta luar dan aktif dalam pengaturan konseling untuk memperluas perspektif kaum minoritas. Ini bisa melibatkan seluruh spektrum perilaku, seperti pergi menonton film dan makan restoran, menjadi bagian dari acara komunitas dan perayaan, membaca novel, meningkatkan, dan mengembangkan persahabatan baru. Ini adalah masa perubahan pribadi dan eksplorasi untuk konselor dan treatmentnya yang harus mengambil pemahaman bahwa konselor tidak membawanya, dan ini baru terbangun ke dalam dirinya atau konselingnya pada sesi sebagai masalah kontra transferensi. Klien dari budaya berbeda dalam konseling adalah individu untuk menerima bantuan, bukan untuk menambah pengetahuan dan pengalaman konselor. Lebih tepat saat ini adalah konselor untuk mencari profesional kegiatan pembangunan, kursus, dan lokakarya yang berfokus pada budaya, dan untuk berkonsultasi dengan rekan pada latar belakang budaya yang berbeda untuk stimulasi profesionalnya. Sebuah tanda dari seorang konselor yang menyenangkan dengan tingkat kesadaran budaya adalah bahwa pengalaman multikultural disambut sebagai lawan yang dipaksakan atau hanya ditoleransi. Ini berarti bahwa konselor di tahap ini dapat menerima pandangan dunia lain yang sah, bahkan ketika tidak berhubungan dengan pandangan dunia tertentu.
D.      Konseling untuk Klien Tanpa Diskriminasi
Klien yang menjadi sadar bahwa mereka telah mengalami diskriminasi rasial, pelecehan seksual, atau rasisme budaya dalam bentuk lain yang mungkin telah disebut mereka akan mencari bantuan dari seorang konselor. Diskriminasi memiliki banyak efek pada individu. Klien mungkin mengalami perasaan tidak berdaya atau kemarahan. Pelecehan seksual adalah salah satu contoh diskriminasi dan karena merupakan penyalahgunaan kekuasaan dan memalukan, korban mungkin cenderung tidak melaporkannya (Hamilton, Alagna, Raja, & Lloyd, 1987). Mungkin hal yang sama berlaku untuk bentuk-bentuk diskriminasi. Koss (1985) melaporkan bahwa korban sering tidak menganggap diri mereka sebagai korban. Mereka mungkin tidak ingin untuk mengakui hilangnya kontrol dan harga diri, dan pengalaman negatif lainnya, dan mereka tidak mungkin ingin membandingkan diri dengan orang lain pada stigma individu (Taylor, Kayu, & Lichtman, 1983). Rekomendasi untuk mengobati korban diskriminasi mungkin umum dari orang-orang untuk mengobati wanita yang telah mengalami korban pelecahan seksual, yaitu menurut Koss (1990) dalam (Wanda, 2007: 46):
1.        Validasi perasaan korban.
2.        Memberikan informasi. Diskriminasi mungkin sering diberikan saat ini pada
norma masyarakat Amerika dan distribusi kekuasaan.
3.        Ekspresi kemarahan yang aman.
4.        Memantau efek diskriminasi, termasuk pola penyesuaian yang salah dengan korban atau dampak pada keluarga korban.
5.        Menyediakan tempat untuk meratapi kerugian (misalnya, kehilangan kepercayaan dalam dunia yang adil), membangun keyakinan baru, dan mengembangkan sistem pendukung.
6.        Penawaran harapan. Mengajukan keluhan dengan lembaga yang bersangkutan atau biro yang akhirnya mungkin memiliki efek yang menguntungkan. Konselor tidak perlu menekan untuk keadilan hukum, tetapi menawarkan pilihan, termasuk solusi hukum, membantu memberdayakan korban.
Bahkan jika klien tidak menyadari bahwa ia telah mengalami diskriminasi, hasilnya dapat memiliki dampak psikologis yang besar. Boden (1992) mencatat, dalam bekerja dengan lesbian atau orang cacat, bahwa "Ketika perbedaan dialami sebagai cacat, itu menghasilkan rasa malu, membenci diri sendiri, dan takut untuk dieksposur. Perasaan berdasarkan rasa malu ini menjadi tema sentral dalam warna organisasi diri "(hal. 158). Dia menegaskan bahwa sangat penting untuk konselor untuk menyambut dan memahami perbedaan agar sebagai bahan untuk diungkapkan melalui bekerja, yang menyebabkan peningkatan harga diri. Pertimbangan ini mungkin relevan untuk setiap klien yang mengalami perbedaan dari sumber manapun, di antaranya etnis, jenis kelamin, orientasi seksual, usia, atau kecacatan.
Dengan demikian, untuk mengembangkan diri sebagai konselor budaya yang terampil (Abreu, 2001; Arredondo & Arciniega, 2001) dalam Wanda, 2007: 46), maka:
1)        Seseorang harus aktif merangkul dan berakhir dalam proses untuk menjadi sadar akan asumsi seseorang tentang perilaku manusia, nilai-nilai, dan bias sebagai cara untuk memahami bagaimana pandangan kami untuk memiliki sesuatu hal yang telah dibentuk oleh kekuatan-kekuatan sosial, budaya, dan politik.
2)        Budaya konselor yang terampil aktif mencoba untuk memahami pandangan dunia dari budaya klien yang berbeda dengan rasa hormat dan penghargaan, menyadari legitimasi sudut pandang tersebut.
3)        Konselor budaya terampil aktif terlibat dalam proses konseling yang menggabungkan intervensi strategi yang relevan dan sensitif terhadap tujuan, pengalaman hidup, dan nilai-nilai budaya klien mereka (Sue & Sue, 2003).

Kasus Vignette
Tenisha adalah seorang wanita heteroseksual Afrika Amerika berumur 22 tahun yang memilih untuk mendatangi ke konseling setelah semester pertama di perguruan tinggi ketika dia gagal dalam kelas sejarah. Dia mengalami kesedihan, frustrasi, dan kemarahan tentang kegagalannya dikelas. Pertanyaan Tenisha apakah perguruan tinggi ini benar-benar untuknya?. Dia sangat marah karena pada usia dini, ia belajar bahwa ia harus bekerja keras untuk mendapatkan nilai bagus. Setelah belajar keras dalam hal ini tentu saja, dia tidak bisa mempelajari materi cukup baik untuk mencetak tujuannya lewat nilai. Dia memiliki waktu yang sulit berhubungan dengan profesor sejarah, laki-laki putih berusia 50-an mengenakan setelan sempurna dan dasi, yang teratur mengajar di podium. Tenisha adalah Anak tunggal, dari kelas pekerja dan orang tua Tenisha mengirimnya ke elementary dan secondary Catholic schools. Seringkali dia satu-satunya orang Hitam di kelas, dia merasa seolah-olah orang, terutama guru, menanyainya dengan sikap "Apa yang Anda lakukan di sini? "Misalnya, satu waktu ketika dia akhirnya menemukan cukup kekuatan untuk mengajukan pertanyaan di kelas sejarah, dia merasa seolah-olah profesor hampir tidak mengakui pertanyaannya. Namun, mengetahui bahwa orang tuanya memiliki dan mengorbankan banyak untuk memberikan pendidikan yang berkualitas, Tenisha telah mencoba untuk mengabaikan fakta bahwa dia tidak selalu merasa diterima di kelas. Namun setelah gagal kelas, bagaimanapun dia telah menempatkan dirinya di semua waktu yang rendah dan dia serius mempertanyakan mengapa dia di perguruan tinggi ini.



























DAFTAR PUSTAKA

Wanda M. L. Lee, John A. Blando, Nathalie D. Mizelle, Graciela L. Orozco (2007). Introduction to Multicultural Counseling for Helping Professionals. New York: Routledge Taylor & Francis Group

Colin Lago. (2006). Race, Culture and Counselling. England: McGraw-Hill House.

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar

Masukan anda dan kritik anda sangat berarti demi kemajuan saya terimakasih atas saran-saran dari anda semua semoga bermanfaat bagi saya dan kita semua.... Amiin